Empatiku Berbagi

Donasi warga terdampak

Covid 19

   Sejak diumumkannya kasus Covid 19 pada awal Maret 2020, penyebarannya terus meningkat hingga mengharuskan pemerintah mengambil kebijakan PSBB diberbagai daerah, sebagai langkah untuk memutus mata rantai penularannya. Keputusan ini tentu saja sangat berpengaruh pada perekonomian, terutama bagi masyarakat lapisan bawah seperti buruh, pekerja harian, warung-warung kecil dll. Sementara itu perempuan menjadi kelompok yang paling rentan. Saat semua anggota keluargan berkumpul di rumah, pekerjaan domestik semakin banyak dan secara tradisional perempuan lah yang bertanggung jawab untuk mengerjakannya. Selain itu perempuan juga yang akan berusaha memenuhi kebutuhan hidup keluarganya disaat suami tidak bisa lagi mencari nafkah. Dengan segala kemampuan dan kreatifitas, perempuan berjualan makanan secara online, menjahit masker, mulai bercocok tanam untuk ketahanan pangan dll. Sehingga banyak perempuan yang mempunyai beban ganda.

Melihat kondisi ini, baik pemerintah pusat maupun daerah telah mengantisipasi dengan memberikan bantuan sosial baik berupa uang tunai maupun kebutuhan bahan pokok, namun prosesnya membutuhkan waktu, dari mulai pendataan sampai penyaluran bantuan. Dalam situasi seperti ini, dengan persoalan dan korban yang semakin banyak, masyarakat tidak bisa bergantung 100% pada pemerintah. Dibutuhkan kerjasama dan saling membantu dari berbagai pihak.

Yayasan Empatiku, dengan segala keterbatasan, tentu saja tidak bisa tinggal diam. Pada tanggal 18 Mei 2020, berkoordinasi dengan kelurahan-kelurahan wilayah kerjanya, ikut berkontribusi membantu warga terdampak Covid 19. Bantuan berupa 50 paket beras @5kg dan 100 buah masker ditambahkan kedalam bantuan yang berisi minyak goreng dan gula pasir yang disalurkan oleh Kelurahan Benda Baru Kecamatan Pamulang Kota Tangerang Selatan. Kelurahan lainnya yaitu Kelurahan Pondok Kacang Timur Kecamatan Pondok Aren, Tangerang Selatan dan Kelurahan Jombang Kecamatan Ciputat Kota Tangsel diberikan bantuan berupa 50 paket @5kg beras dan 100 buah masker. Selanjutnya Empatiku pun memberi bantuan berupa 50 paket beras @5kg dan gula pasir @1 kg serta 100 buah masker kepada Kelurahan Kenanga Kecamatan Cipondoh Kota Tangerang.

Bantuan yang diberikan memang tidak besar namun dirasakan sangat bermanfaat oleh warga

“ Terimakasih, bantuan ini sangat bermanfaat, banyak warga disini bekerja sebagai buruh pabrik yang kena PHK, sampai saat ini bantuan pemerintah belum datang sedangkan data sudah kami serahkan, akibatnya kami dikejar-kejar setiap hari oleh warga yang membutuhkan bantuan. Dengan adanya beras bantuan Empatiku membuat kami bersemangat lagi untuk bekerja membantu korban sambil menunggu bantuan sosial dari pemerintah datang” Demikian yang disampaikan oleh Ibu Sri Handayani, ketua Pekerja Sosial Masyarakat Kelurahan Kenanga

“ Bu Mega tahu gak, saya kan menyalurkan berasnya pas siang, saya lupa foto untuk dokumentasi, malamnya saya balik lagi, untuk foto,  ternyata berasnya sudah dibuka. Maaf Bunda, saya mau masak, tidak ada beras, nunggu suami saya gak pulang-pulang, jadi saya buka beras yang dari Bunda. Sedih Bunda, saya tidak punya beras .”  Begitu cerita Ibu Sri Maryati dari Pondok Kacang Timur

“Terimakasih, kami sangat menghargai kepedulian Yayasan Empatiku, bukan seberapa besar bantuan yang diberikan, tetapi niat baik dan kesungguhan, itu yang kami lihat.” Pendapat ini disampaikan oleh Pak Iwan dan Ustadz Komarudin dari kelurahan Jombang

Tentu saja masih banyak cerita mengharukan lainnya yang terjadi saat bantuan disalurkan. Kebersamaan dan kontribusi dari berbagai lapisan masyarakat sangat diperlukan dalam menghadapi situasi luar biasa ini.  Semoga Pandemi Covid 19 bisa segera teratasi sehingg kehidupan bisa normal kembali.

Donasi untuk Warga terdampak Covid 19